fbpx

Menu

Komunitas logging dapat mengatasi masalah pembalakan liar

Indonesia adalah penyumbang terbesar ketiga terhadap pemanasan global setelah Amerika Serikat dan China, menambah posisi negara ini sebagai yang memiliki laju deforestasi tertinggi di dunia. Namun di sisi lain, Indonesia juga ingin membentuk Delapan Kehutanan, yang akan mengusulkan Penghindaran Deforestasi (AD) sebagai cara untuk mengurangi perubahan iklim.

Ini kurang lebih mengambil posisi menjelang konferensi PBB tentang perubahan iklim yang akan diadakan di Bali pada bulan Desember, yang akan menjadi agenda utama diskusi tentang bagaimana mencapai Pengurangan Emisi dari Deforestasi (RED).

Seperti dilaporkan oleh Stern Review (2007), deforestasi menghasilkan 18 persen gas rumah kaca global, lebih tinggi daripada emisi dari sektor transportasi global.

Sederhananya, AD adalah pencegahan atau pengurangan hilangnya hutan untuk mengurangi emisi gas pemanasan global, di mana insentif ekonomi – pembayaran karbon yang disimpan di hutan – akan disediakan. Pembayaran ini dapat berasal dari mekanisme pasar karbon, pendanaan publik atau gabungan dari keduanya.

Masalah dengan perubahan iklim, mekanisme pembangunan bersih (CDM), perdagangan karbon, AD, dll, adalah bahwa mereka tampaknya menjadi bagian dari mekanisme global yang sangat kompleks, terlalu rumit untuk dipahami dan ditindaklanjuti oleh orang awam dan masyarakat. Tantangan terbesar bagi umat manusia ini telah menyebar ke ranah forum antar pemerintah, konferensi internasional, konsultan dan pakar.

Ini seharusnya tidak menjadi masalah karena ini adalah masalah sederhana yang telah dialami dan diusahakan oleh peradaban sejak lama: Ekonomi bahan bakar fosil dari sudut pandang Utara, melestarikan sumber daya hutan hutan dan meningkatkan mata pencaharian masyarakat lokal dari Selatan. dari sudut pandang, dan mempromosikan hak asasi manusia dan demokrasi dari kedua sudut pandang.

Argumen utama yang mendukung AD yang didanai pasar karbon adalah bahwa ia akan memberikan kesempatan untuk merespon dengan pendanaan yang sangat dibutuhkan untuk pekerjaan konservasi. Telah dikatakan bahwa dana AD global akan berada di urutan US $ 100 miliar per tahun.

Walaupun ini adalah jumlah yang sangat besar di mata pemerintah negara berkembang dan kelompok konservasi, itu tidak seberapa dibandingkan dengan, katakanlah, subsidi pertanian di AS atau Eropa ($ 180 miliar di AS pada 2005), rencana penggantian rudal trisula di Inggris (hingga $ 150 miliar), atau biaya perang Irak ($ 350 miliar sejak 2003).

Pasar karbon yang dibiayai AD dapat menghambat cara-cara nyata dan bermakna untuk mengurangi pemanasan global dengan mengurangi emisi GRK dari bahan bakar fosil. LSM internasional seperti Friends of the Earth International mengatakan bahwa menghindari deforestasi / penghancuran, yang merupakan skema penyeimbangan karbon, digunakan sebagai tabir asap untuk menangkal undang-undang dan menunda tindakan mendesak yang diperlukan untuk mengurangi emisi dan mengembangkan alternatif rendah karbon solusi.

Jika, atau kapan, pertemuan Bali memberikan persetujuannya kepada AD, pertemuan itu harus dibiayai melalui dana publik, sumber dari bahan bakar fosil atau pajak karbon, dan tidak boleh berasal dari mekanisme pasar karbon. Bahkan dengan dana publik, yang selalu menjadi mekanisme pembiayaan untuk pekerjaan konservasi dan LSM, Forest People’s Program yang berbasis di London pada Juni 2007 memperingatkan bahwa skema pencegahan deforestasi berisiko diperbarui dan bahkan meningkatkan kontrol negara dan “pakar” atas hutan, pemerintah yang terlalu bersemangat. dukungan untuk anti-manusia dan model ekslusif konservasi hutan (penggusuran, pengambilalihan) untuk melindungi “reservoir” karbon hutan yang menguntungkan, dan penargetan yang tidak adil dari masyarakat adat dan marginal sebagai “pendorong” deforestasi.

Prakarsa pengembangan AD saat ini dipimpin oleh Bank Dunia, LSM konservasi internasional besar, dan pialang dan konsultan perdagangan karbon. Kegagalan dan kinerja yang merusak dari para pihak ini di masa lalu dan inisiatif lingkungan dan pembangunan global yang sedang berlangsung sangat baik didokumentasikan, yang seharusnya secara efektif merusak otoritas dan kredibilitas mereka untuk memimpin dunia dalam memerangi perubahan iklim.

Untuk menghindari deforestasi, orang perlu mengatasi penyebab yang mendasarinya. Ini termasuk fenomena ekonomi internasional utama, seperti strategi ekonomi makro yang memberikan insentif kuat untuk menghasilkan laba jangka pendek, alih-alih keberlanjutan jangka panjang, struktur sosial yang mengakar yang mengakibatkan ketidaksetaraan dalam penguasaan lahan, diskriminasi terhadap masyarakat adat, petani subsisten dan orang miskin secara umum, faktor-faktor politik, seperti kurangnya demokrasi partisipatif, pengaruh militer dan eksploitasi daerah pedesaan oleh elit perkotaan, konsumsi berlebihan oleh konsumen kaya, dan industrialisasi yang tidak terkendali.

Untuk Indonesia, swasembada, kedaulatan dan martabat hanya dapat dicapai dengan secara aktif menolak skema perdagangan karbon yang akan mempertahankan dominasi ekonomi-politik negara-negara berkembang, dan sebaliknya berfokus pada penguatan ekonomi dan postur politik negara sambil memilih untuk pendekatan perdagangan karbon yang ramah lingkungan dan ramah lingkungan. Indonesia harus mendukung gerakan global menentang liberalisasi perdagangan, privatisasi dan komodifikasi, sambil menantang perang minyak dan ekstraksi bahan bakar fosil.

Tunjangan emisi karbon per kapita yang setara harus menjadi argumen negosiasi terkuat untuk mendorong pengurangan emisi di negara maju dan mendukung konservasi dan pembangunan di negara berkembang (Indonesia saat ini berada di peringkat 102 dari 176 dalam hal emisi karbon per kapita).

Dalam konteks inilah gerakan “Dari Penebangan Liar ke Penebangan Masyarakat” yang diperjuangkan oleh kelompok-kelompok seperti Telapak yang berbasis di Bogor perlu dianggap sebagai blok bangunan utama dari pencegahan deforestasi.
Pembalakan oleh masyarakat didefinisikan sebagai produk kayu berkelanjutan dan hutan non-kayu berbasis masyarakat, dan kehutanan berbasis jasa ekologi. Ini berfungsi sebagai sarana untuk memberikan konservasi hutan dan penyimpanan karbon sambil menghasilkan manfaat mata pencaharian bagi masyarakat lokal secara berkelanjutan. Ruang lingkup ini mencakup pembangunan infrastruktur sosial-ekonomi lokal yang terdiri dari lembaga-lembaga adat yang dapat berpartisipasi dalam penilaian dan pemetaan sumber daya, dan sumber daya hutan lestari dan pengelolaan penyimpanan karbon.

Sertifikasi ekolabel dan pengembangan industri kayu skala kecil paska produksi dan bernilai tambah juga dapat didukung. Pembalakan oleh masyarakat harus menjadi arus utama pengelolaan hutan di, dan bukan hanya, di lokasi model AD dan pendanaan karbon.

The writer is President of Telapak, an environmental group based in Bogor.

Penulis adalah Presiden Telapak, sebuah kelompok lingkungan yang berbasis di Bogor.
Sumber: http://www.thejakartapost.com/yesterdaydetail.asp?fileid=20070922.E02

Bagikan
Kategori

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Dengan mendaftarkan email ini, anda setuju untuk menerima seputar berita, tawaran, dan informasi dari Kaoem Telapak. Klik disini untuk mengunjungi Kebijakan Privasi Kami. Tautan untuk berhenti menerima pemberitahuan disedeiakan pada setiap email.

SITUS INI MENGGUNAKAN COOKIE

Beberapa cookie ini penting, sementara yang lain membantu kami meningkatkan pengalaman Anda dengan memberikan wawasan tentang bagaimana situs digunakan.

Untuk detail lebih lanjut atau untuk mengubah pilihan persetujuan Anda kapan saja – lihat Kebijakan Privasi dan Cookie kami

Cookie Dasar

Cookie yang diperlukan mengaktifkan fungsionalitas inti. Situs web tidak dapat berfungsi dengan baik tanpa cookie ini, dan hanya dapat dinonaktifkan dengan mengubah preferensi browser Anda

Cookie analitik membantu kami meningkatkan situs web kami dengan mengumpulkan dan melaporkan informasi tentang penggunaannya