fbpx

Menu

REDD, Penebusan, atau Aksi Nyata?

BOGOR, Jawa Barat (JP): REDD adalah akronim terbaru di kota perubahan iklim. Ini berarti mengurangi emisi dari deforestasi dan degradasi hutan dan juga sekarang menjadi acara terpanas menjelang pertemuan iklim PBB berikutnya. Salah satu pendukung terkuat adalah tuan rumah pertemuan iklim PBB, Indonesia, karena deforestasi dan degradasi hutan diyakini berkontribusi 20 persen dari emisi gas rumah kaca global.

Di bawah skema REDD yang diusulkan, Indonesia mengatakan bahwa mereka akan memilih empat hutan dari seluruh negara untuk menjadi pilot proyek. Keempat proyek hutan tersebut akan berlokasi di Kalimantan Selatan, Sulawesi Selatan, Sumatera Utara, dan Sulawesi Tenggara (The Jakarta Post, 26 Oktober 2007). Namun belum jelas, bagaimana tepatnya empat proyek percontohan akan membantu mengurangi emisi keseluruhan di Indonesia alih-alih hanya mendorong lebih banyak deforestasi di tempat lain.

Di sisi lain, pemerintah provinsi Aceh, Papua Barat, dan Papua, didukung oleh LSM internasional dan didampingi oleh pialang karbon, telah secara aktif mencari cara untuk mengimplementasikan REDD di wilayah masing-masing.

Laporan Forest Watch Indonesia menunjukkan bahwa Papua dan Papua Barat memiliki lanskap hutan utuh terbesar di Indonesia, dengan total 17,9 juta hektar (Greenpeace / FWI, 2006).

Karena sangat sadar lingkungan dan dekat dengan ibu pertiwi, masyarakat Papua dan pemerintah telah berulang kali menunjukkan komitmen mereka terhadap pembangunan berkelanjutan, pengakuan masyarakat adat dan hak penguasaan lahan mereka, dan penebangan masyarakat, yang berarti kayu berbasis masyarakat dan berkelanjutan dan tidak -produk kayu dan layanan lingkungan kehutanan.

Beberapa minggu yang lalu gubernur kedua provinsi menyatakan komitmen mereka untuk hanya mengirim kayu olahan, bukan kayu gelondongan dan kayu gergajian saat ini. Untuk ini, Majalah Time telah menunjuk Gubernur Papua Barnabas Suebu, bersama dengan mantan Wakil Presiden AS Al Gore, Kanselir Jerman Angela Merkel, dan Pangeran Charles, Pahlawan Lingkungan.

Aceh juga mendorong kebijakan moratorium logging, yang akan mengarah pada pendesainan ulang kehutanan di provinsi tersebut. Provinsi sedang mengambil langkah awal untuk menghasilkan proyek percontohan di bawah mekanisme REDD. Proyek percontohan ini di ekosistem Ulu Masen di Aceh Utara, saat ini sedang diaudit untuk kepatuhan dengan Standar Iklim, Komunitas dan Keanekaragaman Hayati.

Namun, sementara banyak fokus telah ditempatkan pada pencegahan deforestasi di Aceh dan Papua, bencana yang sedang berlangsung sebagian besar terjadi di Kalimantan dan Sumatra. Emisi karbon Indonesia berasal dari kebakaran hutan, konversi hutan menjadi penggunaan lain, pembalakan industri yang tidak berkelanjutan, dan kegiatan merusak lainnya yang mempengaruhi hutan.

Dari jumlah tersebut, perusakan hutan rawa gambut dianggap sebagai yang paling signifikan karena satu hektar hutan rawa gambut sedalam 1 meter menampung 600 ton karbon, dibandingkan dengan sekitar 200 ton karbon dalam satu hektar hutan tropis. Lapisan gambut di hutan-hutan ini biasanya 10-20 meter. Stok karbon ini dilepaskan selama kebakaran lahan gambut, atau ketika kanal dibangun dan hutan rawa gambut dikeringkan dan diubah menjadi ladang padi atau perkebunan kelapa sawit. Kasus yang terakhir adalah proyek lahan gambut seluas satu juta hektar di Kalimantan, yang diprakarsai di bawah rezim Soeharto, dan upaya untuk menghidupkannya masih hidup hingga hari ini.

Hutan rawa gambut kering berisiko kebakaran, lagi-lagi melepaskan lebih banyak gas rumah kaca ke atmosfer. Jadi, secara logis, jika Indonesia ingin mengurangi emisinya, dan jika dunia benar-benar serius tentang perubahan iklim, deforestasi dan degradasi hutan, dan yang lebih penting kebakaran hutan dan perusakan hutan rawa gambut harus ditangani.

Setiap hari kita melihat pendukung perdagangan paling aktif untuk mengurangi emisi dari deforestasi, degradasi hutan, dan perubahan penggunaan lahan, adalah organisasi dan konsultan internasional. Indonesia tertinggal dalam hal pengembangan proyek di lapangan.

Jika Indonesia ingin berkontribusi secara signifikan dalam mengurangi emisi bagi dunia, Indonesia perlu mengatasi tantangan yang lebih sulit untuk merehabilitasi dan memulihkan hutan di Kalimantan dan Sumatra yang sangat gundul, dan mencegah kebakaran hutan. Dan, kecuali kebijakan dan praktik secara keseluruhan diubah, ini juga akan berarti bahwa pemerintah perlu menjatuhkan rencana ekspansi perkebunan kelapa sawit dan industri kayu yang besar secara signifikan. Memang, tantangan raksasa ini datang dengan biaya ekonomi yang lebih tinggi, menjauhkan para pialang karbon dan pembeli karbon potensial dari pulau-pulau.

Kementerian Kehutanan telah menghabiskan Rp 8,7 triliun (sekitar US $ 934 juta) sejak tahun 2003 untuk rehabilitasi hutan dan lahan. Dalam arti tertentu Indonesia tidak perlu bergantung (terlalu banyak atau tidak sama sekali?) Pada pasar karbon untuk membiayai rehabilitasi hutan dan mencegah kebakaran hutan di Kalimantan dan Sumatra.
Alih-alih, pemerintah harus lebih mengandalkan masyarakat lokal, mengakui hak tenurial mereka, dan memfasilitasi mereka untuk menerapkan kehutanan berbasis masyarakat dan berkelanjutan dalam skema penebangan masyarakat – dalam mendukung kegiatan-kegiatan ini laju deforestasi telah berkurang, misalnya di Konaweha Selatan di Sulawesi Tenggara, atau Gunung Kidul di Yogyakarta dan Wonogiri di Jawa Tengah.

Menetapkan hutan karbon, taman nasional dan kawasan lindung, atau mengembangkan standar legalitas untuk perdagangan kayu dan kayu, hanya akan berurusan dengan gejala deforestasi. Sebaliknya, mengatasi ketidaksetaraan dalam penguasaan lahan, diskriminasi terhadap masyarakat adat dan petani, demokrasi partisipatif, korupsi dan keterlibatan militer dalam ekonomi sumber daya dan politik, konsumsi berlebihan di negara-negara berpenghasilan tinggi dan industrialisasi yang tidak terkendali, akan berarti mengatasi penyebab mendasar deforestasi. .

Proposal perdagangan REDD kemudian harus dianalisis secara kritis dan dimasukkan ke dalam konteks deforestasi yang lebih luas dan tidak dikurangi menjadi fokus emisi dari deforestasi. Konsep dasar harus diperluas dari hanya menghargai yang baik untuk tetap baik, juga menghargai yang buruk untuk menjadi baik. Bahkan jika ini berarti menciptakan akronim baru seperti Penebusan (mengurangi emisi dari deforestasi dan degradasi tetapi yang lebih penting dari mencegah kebakaran hutan dan perusakan hutan rawa gambut), atau mungkin bahkan Aksi Nyata (mengurangi emisi dengan mengatasi penyebab mendasar dari deforestasi).

A. Ruwindrijarto
The writer is Ambrosius Ruwindrijarto, President of Telapak (www.kaoemtelapak.org), a forestry non-governmental organization based in Bogor, West Java.

Source : http://www.thejakartapost.com/climate/index.php?menu=stories&detail=101

Bagikan
Kategori

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Dengan mendaftarkan email ini, anda setuju untuk menerima seputar berita, tawaran, dan informasi dari Kaoem Telapak. Klik disini untuk mengunjungi Kebijakan Privasi Kami. Tautan untuk berhenti menerima pemberitahuan disedeiakan pada setiap email.

SITUS INI MENGGUNAKAN COOKIE

Beberapa cookie ini penting, sementara yang lain membantu kami meningkatkan pengalaman Anda dengan memberikan wawasan tentang bagaimana situs digunakan.

Untuk detail lebih lanjut atau untuk mengubah pilihan persetujuan Anda kapan saja – lihat Kebijakan Privasi dan Cookie kami

Cookie Dasar

Cookie yang diperlukan mengaktifkan fungsionalitas inti. Situs web tidak dapat berfungsi dengan baik tanpa cookie ini, dan hanya dapat dinonaktifkan dengan mengubah preferensi browser Anda

Cookie analitik membantu kami meningkatkan situs web kami dengan mengumpulkan dan melaporkan informasi tentang penggunaannya